Sunday, July 31, 2011

cahaya Ramadhan



hujan yang tadi lebat beransur-ansur menjadi renyai-renyai. Aisya tersenyum,alhamdulillah, Allah tahu yang dia ingin pulang awal ke bilik dari pusat Islam, sekadar hujan rintik sudah pasti memudahkan dia pulang tnpa basah lencun.  Quran yang dipegang lantas disorokkan di bawah tudungnya, beg yang dibawanya hampir separuh dlindungi juga oleh tudungnya. Aisya memulakan langkah dengan kaki kanan seraya membaca bismillah, sambil berjalan Aisya bertasbih,bertahmid,bertahlil. Kurang 15 minit, dia sudah smpai di foyer blok nya. Hanya pergelangan tangan ke bawah sahaja yang basah. Alhamdulillah. Bila kaki Aisya mula melangkah menaiki tangga menuju ke bilik, hujan yang tadi hampir berhenti kembali lebat. Subhanallah! Detik hatinya, sungguh ALLAH Maha Mengasihani.

Iya, dia pulang keseorangan. Tidak mahu menyusahkan sahabat2 yang masih makan. Dia bukan pulang keseorangan. Allah kan penemannya. Aisya bahagia. Awal pagi tadi die berqiamulillail bsma sahabat2 di pusat Islam. Berimamkan Syeikh Abdul Karim Omar Fatani, salah seorang imam masjid negeri, Aisya merasakan seperti die kembali ke Tanah Suci Makkah dan Madinah. Suara Tuan Sheikh yang merdu melagukan kalimah Tuhan langsung menyebabkan dia segar sepanjang qiam. Bijak Tuan Sheikh membaca Quran dengan lain-lain taranum utk mengelakkan makmumnya mengantuk. Saat Tuan Sheikh menangis dalam doanya, air mata Aisya tumpah, ya, mungkin dia tidak faham keseluruhan doa tersebut, namun sebahagian yang dia fahami sudah ckup membuatkan air matanya tumpah. Subhanallah.

Kuliah subuh selama sejam lebih pagi itu seakan tidak terasa. Terpana dengan gaya Tuan Sheikh meyampaikan kuliahnya, banyak yang tuan Sheikh kupaskan,namun yang paling berbekas bila tuan Sheikh menyeru untuk memanfaatkan masa terluang dengan solat,mengaji Al-Quran dan baca hadis. Kata tuan Sheikh, mungkin masa terluang sekarang ini milik kita, tapi selepas ini milik orang lain. Kesihatan yang baik sekarang milik kita, mungkin es0k2 bukan lagi, jadi apa yang kita buat dengan masa dan kesihatan tersebut?? Berdating? Menonton filem,drama? Melepak? Mengumpat? Tuan Sheikh bertanya, ada 30 minit kita luangkan untuk solat? Aisya terus segan, dia mencongak, mungkin hanya ckup2 30 minit dr 1440 min [24jam] yang Allah beri. Mana pergi beratus minit y lain. Aisya malu sendiri. Astaghfirullah.

Ramadhan kareem kali ini, Aisya bertekad dia tidak mahu bermalas-malasan lagi. Ckup 19 ramadhan sepanjang dia bernafas di atas bumi Allah dia endah tidak endah dengan ibadat nya. Buat tidak sepenuh hatinya. Tazkirah malam itu, ustaz kata gred lah diri kita. Mungkin dulu masa jawab paper pendidikan Islam kita dapat A setiap kali exam. Tapi kita benar-benar layak kah dapat A di sisi ALLAH? Apa gred kita di sisiNya. Kalau la setiap solat fardu 25%, 5x solat = 100 % [A+]. Tapi kalau 3 x solat= 60% [B]. Lulus dah kalau ikut exam. Jadi sahabat, anda HANYA MAHU sekadar luluskah di sisi Allah,di akhirat khususnya?tidak mahu CEMERLANG?

Tuan Sheikh Abdul Karim menyarankan ayat2 Al-Quran sebagai muzik di hati. Kan imam2 tersohor lain lagu yang dialunkan ketika mengaji? jadinya, dengar bacaan2 imam, lain2 bacaan, lain2 kemerduannya. Aisya sendiri terpesona, hatinya khusyuk bila mendengar bacaan2 imam As Sudais [bekas imam besar Masjidil Haram] dan imam Mahir [ imam besar Masjidil Haram sekarang].  Aisya tahu manusia lemah, siapa yang mampu istiqamah dalam pekerjaannya,dalam ibadatnya, dia hebat. Dan tarbiyah hati juga sukar. Orang Islam yang belajar agama dari kecil berapa ramai mampu mempraktikkan Islam dengan sebenar-benarnya. Kira sahabatku kira.

Jadi beruntung pada siapa yang memperoleh taufiq[bimbingan] Allah. Benar kata ustazah temp0h hari, hidayah Allah di mana-mana. Cuma bimbinganNya hanya terpilih mampu meraih. Kita sebagai hamba, tidak lain tidak bukan hanya mampu meminta pertolongan dariNya.

"Katakanlah pertolongan itu hanya milik Allah semuanya. Dia memliki kerajaan langit dan bumi. Kemudian kepadaNya kamu dikembalikan"  az- Zumar:44


Jalan Tuhan tidak mungkin akan mudah, jalanNya pasti berliku. Namun setiap liku punya hikmah sendiri. Kerana yang perit punya manis di kemudiannya. Yang sulit ada kemudahan di sebaliknya. Janji Allah itu benar dan Dia tidak akan sesekali memungkiri janji Nya.

memetik kata-kata sahabat @ saudara Aisya,

jadilah sperti iceberg... yg timbul tu hanyalah sedikit dari kehebatannya yg sebenar... dasar iceberg tu lg kukuh.. walau org x nmpak.. yg penting kekuatan dlman kita.. itu yg Allah pandang.. walau sehina mana pown kita di mata manusia yg penting kita hebat dmata Allah.... IA.. ALLAHUAKBAR!!!


Salam Ramadhan Karim.  Semoga cahayaNya menyinar diri sepanjang perjalanan. Istiqamah, tarbiyah, insyaALLAH~

Tuesday, July 26, 2011

kami merindukanMu~

Aisya terjaga dari tidurnya. Lantas tangannya mencapai handset yang berada di atas meja, jam baru menunjukkan pukul 4.20 pagi. Mindanya berkata, "Bangun tahajud! bangun qiam Aisya! " Dirinya masih ingin bergolek-golek atas katil dan menyambung tidur namun hatinya berazam bangun. Alhamdulillah.




Sekarang Aisya sedang menempuh tempoh intersesi di kampusnya.Intersesi Masih berbaki 2 minggu lagi, tinggal seminggu lagi Ramadhan akan mengunjungi. Perasaan Aisya bercampur baur, xcited ada, sebak p0n ada, gembira lebih2 lagi. Excited sebab da mula nak berpuasa, ibadah wajib yang dia tunggu-tunggu setiap tahun, gembira banyak sebabnya, tahun ni Aisya akan puasa dan terawih di rumah, selalunya dia di kampus atau di asrama masa zaman sekolahnya, gembira sebab dia akan berusaha menyumbang sebanyak tenaga yang termampu untuk berbakti pada ummi ayah untuk persiapan raya dan jugak kebajikan ummi ayah,contohnya menyediakan sahur dan tolong seterika baju kerja ummi ayahnya.insyaAllah. Kwan-kawan buat jugak ya? :)

Aisya sayang kawan-kwannya,sayang teman-temannya. Bila kawan-kawannya join s0lat jemaah di surau maghrib dan isya', hati Aisya berbunga riang. Dia suka bila mereka berkumpul kerana Allah, sama-sama mengaji, sama-sama berkongsi dalam bertazkirah. Aisya lebih-lebih gembira jika ada senior join sma. Hnya Allah yang tahu betapa bahagianya dia. Semalam Aisya bangga dengan sahabat-sahabatnya, dia terpaksa meninggalkan mereka untuk menghadiri usrah di blok lain. Hatinya bimbang sebenarnya,takut sahabat2 tak stay sehingga isyak. Namun dia serahkan pada Allah untuk menjaga mereka. Dan alhmdulillah3 sahabat2 nya stay, s0lat jemaah bersama dan yang terbaik mereka mengaji dan hafal dan lancarkan surah yang dia minta, surah At-Takatsur dan surah Al-Maun.Aisya bangga dengan mereka. Seronok! Aisya tahu Allah menjga ikatan-ikatan hati antara mereka. Subhanallah!


sebagaimna dalam surah Al-Anfal,ayat ke 63,
" dan Dia (Allah) yang menyatukan hati mereka (orang yang beriman). Walaupun kamu menginfakkan semua [kekayaan] yang berada di bumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka,tetapi Allah telah Mempersatukan hati mereka. Sunngu, Dia Maha Perkasa, Maha Bijaksana"

Lihat bagaimna Allah sebgai pemilik hati, dan Dialah yang mampu menyatukan hati2 kita. Timbunkanlah segala harta yang kita mampu kumpul di atas bumi Allah ini, xkan mungkin hati2 kita akan bersatu tanpa izinNya. Meski 2 orang yang saling mencintai pun xkan hati mereka bersatu tanpa izin dan redhaNya. Lebih terbaik jika cinta mereka berlandaskan agama. Allah sebagai pelindung,sebagai penjaga. Sweetkan cara Allah. Tiada tempat pergantungan lain selain Dia. Demi Allah, semoga ikatan hati Aisya dan sahabt2 nya berpanjangan. Kerana Allah, Aisya akan setia pada sahabat-sahabatnya.

Dia bukan mahu nama atau "fame" bila Aisya mula bertekad berjuang atas jalan Allah. Dakwah itu tanggungjawab semua. Cuma bergantung pada kesanggupan seseorang untuk menyahut seruan Allah. Benar kan? Manusia dicipta sebagai HAMBA dan KHALIFAH. Jangan menidakkan tugas2 ini sahabat-sahabat. Dan dia bukan mahu riak,sebab yang pasti masih ada yang lebih baik darinya. Aisya cuma xkan putus memperbaiki diri. Dulu dia rasakan tudung bidang 50 sudah cukup labuh,tetapi kini tudung bidang 60 yang menutupi diri dirasakan tidak cukup panjang. Banyak lagi ilmu yang Aisya ingin kumpul dan sampaikan. Yang penting, di hatinya manusia semua sama d sisi Allah kecuali tahap keimanan. Jadi dia x kisah jika orang yang hendak menyampaikan ilmu itu bagaimnapun penampilannya. Renungkan ayat ini, " Lihatlah pada apa yang hendak dikatakan bukan dilihat pada siapa yang berbicara".

Topup iman sebagaimana anda t0pup kredit tiap2 minggu. Rajinkan diri ke surau,rajinkan diri ke usrah, berzikirlah, dan ringan-ringankan diri ke majlis agama. Cari agama sebelum agama itu meninggalkan kita kerana kita tidak pedulikannya. Dan tingkatkan usaha utk tahajud. Belum cuba belum tahu. Cubalah. Katakanlah "kami merindukanMu Tuhan, dan Dia Maha Mendengar segalanya mahupun sekadar bisikan hati"


"Ya Allah tidakku sedari
Selama ini cintamu tak pernah menyepi
Rahmat kasih sayangmu yang tiada bertepi
Setiap hambamu tetap kau sayangi
Biarpun banyak dosa yang menghimpit diri ini
Janji pada hambamu tak pernah kau mungkiri
Maafkanlah... redhailah...."


*selamat menjalani ibadah puasa sahabat-sahabat, semoga amal kita luarbiasa dalam bulan yang barakah ini, iALLAH. Perbaiki diri untuk menjadi s0leh dan s0lehah. ameen ^_____________^ *

Wednesday, July 13, 2011

katakanlah "aku redha"

Pernah ditinggalkan kekasih? Pernah mendapat markah rendah dalam kelas? Pernah bergaduh dengan kawan baik? Pernah menjadi umpatan orang sedang anda tidak bersalah? Pernah rasa "down" tiba2?

Subhanallah. Jika anda pernah merasai satu atau lebih situasi di atas, alangkah bahagia nya anda kerana Allah sedang menguji kekasih-kekasihnya. Hanya bila mencintai barulah kita rasa ingin menguji kekasih kita. Benarkan? sesiapa yang pernah dilamun cinta tidak akan menidakkan fakta ini. Begitu juga lah cerita cinta kita dengan Kekasih terangung Allah SWT. Kenapa kekasih? Jangan malu mengaku di sebalik kehebatan cinta kita pada manusia LEBIH agung lagi cinta ALLAH pada kekasihnya. Pada kita. Tapi ukuran kedalam kecintaan kita itu seluas cintaNya? Tanya diri anda.

Aisya berhenti sebentar dari berfikiran. Ligat otaknya memutar soalan. Apapun jua,Suka dia mengingatkan diri, tidak kira diuji dari sudut keimanan,nikmat kesihatan, rezeki dan lain-lain. Wajib ditanam dalam hatinya semuanya dari Allah. Pahit sekalipun akan perlahan-lahan terasa sperti madu bila hati mula berkata , " Aku redha wahai Tuhanku atas semuanya kerana hanya Engkau yang lebih tahu terbaik buatku"

iya, REDHA perktaan cukup ringkas tetapi sangat sukar dilakukan. Senangkah seseorang yang normal apabila dia mengalami kemalangan dan menjadi lumpuh anggota badan  akan terus menerima hakikat yang yang dia kini dilabel "CACAT"? Jawab sahabat2 Aisya. Tahukah kamu Aisya dulu hampir lumpuh sebahagian muka nya kerana kesan neurology semasa kecil,tetapi untuk menerima keadaan diri, air mata sudah kering untuk ditangiskan apabila doktor mula melabel dia sebagai cacat. Namun, berkat doa dan usaha berterusan, Aisya kembali sihat walaupun ketidaksempurnaan itu masih ada, sekurangnya Aisya tahu apa rasanya bila sesuatu nikmat kesihatan itu Allah tarik.



firman Allah SWT dalam surah Ar-Rahman,
"Maka nikmat Tuhan Mu yang manakah kamu dustakan?" : 13

jangan kita sesekali lupa bahawa setiap yang kita miliki,deria,kesihatan,harta, dan segalanya hanyalah suatu pinjaman dr Allah SWT. Segalanya hak Allah SWT. Bila Allah tarik sesuatu nikmat ialah untuk menyedarkan kekasihnya yang sedang lalai dr mengingatiNya. Sebab Allah rindu pada kita,rindu pada esak tangis kita memohon padaNya, Allah cemburu bila kita sayang yang lain lebih dariNya. Perasankah kalian?

Redha sukar tetapi akan menjadi kemudahan bila kita biasakan. Biar sekecil-kecil dugaan, contohnya kehilangan wang rm10,kita redha,pujuklah diri, katakanlah bukan rezeki kita untuk membelanjakan rm10 tersebut. Sama juga bila kita mungkin terjatuh, kaki terkehel, tak dapat pergi menonton wayang, kita pujuk diri dengan katakan subhanallah,Allah sudah selamatkan aku dr menjejaki tempat-tempat yang boleh melalaikan hatiku,melalaikan jiwaku, tempat tinggal syaitan, sekurang-kurangnya kita boleh cuba jauhi tempat-tempat tersebut. Bukan terus tidak pergi menonton wayang,tetapi perlahan-lahan. Allah Maha Melihat usaha kita. Yakinlah padaNya.

Allah memberi kita kecukupan apa yang ada. yang sebenarnya kecukupan atas apa yang kita PERLU. kita yang sering mencari lebih dari cukup. itulah nafsu. itulah istimewanya manusia. Sayang nafsu yang berlebihan membinasakan dan lebih mudah syaitan mmbisikkan ke telinga. Sebenarnya cukup sahaja kasih sayang Allah dan keluarga serta rakan-rakan sebelum berlangsung akad buat seseorang. Itu cara ISLAM bukan? Tetapi mengapa ada yang mencari yang tidak pasti? Aisya teringat syarahan Ustzh Khauria tempoh hari, lelaki dan perempuan auranya berlainan,cas positif dan negatif. Sebab itulah Islam sangat menjaga batas-batas pergaulan. Malang bila syaitan mula memainkan peranan, antara seorang lelaki dan perempuan boleh hanyut. Kata-kata sahabat nya syahir, "jodoh itu rahsia Allah, Allah ni SWEET juga kan?"

Kita akan membenci sesuatu yang baik untuk kita dan menyukai sesuatu yang buruk untuk kita. Tercatat dalam firman Allah bukan? Hebatkan Allah, dia mencipta kita dan Dia juga tahu kita akan berperangai sebagaimana. Subhanallah, sebab itu akal dikurniakan,untuk menimbang baik buruk sesuatu, macam simple tetapi masih sukar dilakukan, benarkan?

"katakanlah Muhammad, " Tidaklah sama yang buruk dengan yang baik, meskipun keburukan itu menarik hatimu, maka bertakwalah kepasa Allah wahai orang-orang yang mempunyai akal sehat, agar kamu beruntung" al maidah : 100

Aisya menutup tafsirnya. Terasa penat menulis di blog. Harapannya moga Allah memberikan cahaya petunjuk kepada yang membaca penulisannya. Bukan kemegahan yang dia kejar, bukan populariti namun secebis perhatian buat semua yang sudi membaca apa yang ingin disampaikan dari hatinya. Dia tidak sempurna,dia hamba Allah yang biasa, namun dia belajar REDHA atas kehidupan dunianya yang semakin singkat. insyaALLAH jom sama-sama tarbiyah hati muhasabah diri. ameen~

Daripada Muawiyah Bin Abu Sufiyan,bahawa Rasulullah s.a.w bersabda,"sesiapa yang Allah kehendaki kebaikan kepadanya,maka Allah akan memberikan kepadanya kefahaman dalam agama" ^^

wassalam...