Tuesday, August 23, 2011

tanyalah hati

"Adik tak boleh bayang bila kakak dah kahwin nnti..."

 "Kakak lagi x boleh bayang rasanya sayang", bisik hati kecil Aisya. Aisya memandang adik b0ngsu kesayangannya  dalam-dalam, kemudian dia senyum. Ya, dia tidak bersedia lagi untuk meninggalkan keluarganya, banyak lagi tanggungjawab yang belum Aisya lunaskan. Dia masih belum jadi anak yang solehah buat ibu bapanya, belum jadi adik yang boleh abangnya banggakan dan kakak yang boleh adik-adiknya jadi tempat mengadu. Masih berusaha dan tidak mungkin putus asa. Andai suatu masa dia sudah jadi apa yang dia idamkan buat keluarganya, tanggungjawabnya terhadap mereka tidak akan pernah selesai, yang pasti hingga sampai Malaikat maut mencabut nyawanya. Insya Allah.



Ramadhan kali ini, Aisya paling merindui arwah atuk dan ibu pengasuhnya. Dihadiahkan al-fatihah buat mereka setiap kali Aisya terkenang. "Ya Rabb,tempatkan mereka tempat yang mulia di sisiMu". Kurang seminggu lagi Syawal bakal menggantikan tetamu Ramadhan. Sudahkan semua memuliakan Ramadhan sebaiknya? atau kemeriahan Syawal dah tenggelamkan keberkatan Ramadhan? Aisya sendiri, iAllah berusaha sehabis yang dia mampu, kali ini tidak tinggal terawih tanpa sebab dan iAllah bakal khatam sekali. Dulu-dulu masa Aisya punya lebih masa dari sekarang, masa lepas habis spm, pernah terdetik di hatinya mustahil nak khatam Quran, iyalah perempuan kan ade cuti khas. Tak sempat punya. Aisya sengih2 lagi, malunya dia. Masa belasan tahun memang semua x sempat, tapi main game, ponteng terawih sebab nak tengok drama korea sempat,tengok Tv x penah x sempat. Terlebih sempat. Nakalnya dia,adoyai .Hmmm... Hari esok mesti lebih baik dari hari ini, kan?

Pagi itu, selesai dhuha, Aisya mencapai tafsir Quran hijaunya, diselaknya helaian yang terakhirnya dibacanya Subuh tadi, Aisya sebak. Hatinya gundah, dalamnya dia menangis, Ya Allah, Kau sayang aku dan dia, ampunkan dosa kami yang menggunung, berkahi kami, jadikan kami hamba Mu yang bersyukur. Diucapkan kalimah "dengan nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang", Aisya mula mengaji. Selesai ayat pertama, matanya melirih pada tafsir ayat tersebut,

"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan. Barangsiapa mengikuti langkah-langkah syaitan, maka sesungguhnya [syaitan] menyuruh mengerjakan perbuatan yang keji dan mungkar. Kalau bukan kerana kurnia Allah dan rahmatNya kepadamu, nescaya tidak ada seorang pun di antara kamu bersih [dari pekerjaan keji dan mungkar itu] selam-lamanya, tetapi Allah membersihkan siapa yang dia kehendaki. Dan Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui" [an Nur: 21 ]



Subhanallah, begitu dekat Dia. Hati Aisya kembali berbunga, masih sebak namun sebak dalam girang. Sweetnya Allah, pujuk Aisya hanya dengan sebaris kalamNya. Allahuakbar! Aisya meneruskan bacaannya sehingga selesai. Bimbingan Allah, hanya siapa yang mahu dan redha padaNya dan percaya padaNya, Dia pasti Mendengar. Dalam hidup ini, tidak mungkin hanya apa yang kita mahu Allah akan beri, sebab Dia hanya memberi apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahu. Macam oksigen, Dia beri sebab kita perlu. Kita mahu kapel2, tapi Allah mengkehendaki kita "clash", sebab? Dia lebih tahu, mungkin kita perlukan perpisahan tersebut. Macam ayat an Nur : 21, Allah nak bersihkan kita dari dosa, tak mahu kah?? Tepuk dada tanya iman sekalian.

Hidup perlukan kita berfikir, fikirlah dengan bijak wahai orang-orang yang berakal. Naqibah Aisya mengutarakan sebuah hadis,

‎"Pada hari Kiamat, penghuni neraka, yg dulunya penghuni dunia yang paling enak hidupnya didatangkan, lalu dicelupkan sekali ke neraka. Dikatakan kepadanya; 'Wahai anak Adam, apakah engkau pernah merasakan kebaikan? Apakah engkau pernah merasakan kenikmatan?' Orang tersebut menjawab; 'Tidak, demi Allah, wahai Tuhanku.'

Penghuni syurga, yang dulunya penghuni dunia yang paling menderita didatangkan, lalu dicelupkan ke dalam syurga. Dikatakan kepadanya; 'Wahai anak Adam, apakah engkau pernah melihat kesengsaraan? Apakah engkau pernah merasakan penderitaan? Orang itu menjawab; 'Tidak, demi Allah. Aku tidak pernah merasakan penderitaan dan melihat kesengsaran sebelum ini'."

(Hadis riwayat Muslim)

Moral? ^____________________^

  • y utk pghuni syurga, wlpn die penah derita kat dunia, kenikmatan berasa d syurga 2 mmbuatkan dia lupa sgala derita y penah dia rasa kat dunia.. 
  • y utk pghuni neraka, dia jwb x penah rasakan kenikmatan sbb ape je nikmat dunia y die penah ase 2 ilang bila die mati smpaikan die x kenal dah rsa nikmat y kat dunia 2 dsbbkan rasa seksanya duduk kat neraka..

    *hayati dan renungkanlah.. Tanyalah hati, mahu yang mana satu, idaman kalbu.. wallahualam~

4 comments:

  1. tetiba terdetik nk baca bl0g ni..sbnARnya dah tgk lama dah link blog ni kt fb.tp x trasa nk baca..=p
    tp bila ja baca post terbaru kt blog ni tertarik plak nk baca p0st2 sblom ni..gaya bahasa yg indah dan mudah difahami(buleh bt novel..hehe)..tulisan pn comey..snang nk baca..keep it up.teruskan perjuangan.. =)

    ReplyDelete